Selasa, 14 Desember 2010

"SiR David" Tanaman Raksasa Mematikan Pemangsa Tikus


Tanaman mematikan yang suka memangsa tikus, ditemukan oleh ilmuwan Inggris. Tanaman pemangsa raksasa ini, diyakini merupakan tumbuhan perdu pemakan daging terbesar yang mengeluarkan cairan berupa asam, mirip enzim dari mulut daun. Binatang yang terpeleset masuk ke lubang mulut ini, bakal mati tak berkutik karena cairan ini.

Para ilmuwan yang dikelapai ahli botani bernama Stewart McPherson dan Alastair Robinson, menelusuri Gunung Victoria di Filipina, setelah mendengar dari para misionaris di tempat itu, bahwa ada tikus dimangsa tanaman.


McPherson menyebutkan, "Tanaman ini memroduksi jebakan yang spektakuler, sehingga tak hanya serangga yang bisa tertangkap, tetapi juga binatang pengerat. Luar biasa memang karena ini belum pernah ditemukan sampai abad 21".

Spesies mengagumkan dan jarang sekali ini, telah dinamai penyiar terkenal "Sir David Attenborough". McPherson mengaku "Tim dan saya telah menamai tanaman ini, sekaligus untuk menghormati Sir David yang telah bekerja dan memberi inspirasi bagi keindahan dan keanekaragaman hayati dunia."

Tanaman yang digelari nama latin Nepenthes attenboroughii berwarna hijau dan merah, dapat tumbuh di tempat beriklim panas. Namun, hanya bisa ditemui di pegunungan seperti Gunung Victoria.

McPherson dan ahli botani dari Universitas Cambridge Robinson, menemukan tanaman ini selama ekspedisi yang mereka lakukan di tahun 2007 lalu.

Namun, mereka hanya bisa menggambarkan semak pemangsa ini dalam sebuah jurnal, setelah tiga tahun mempelajarinya dari sekitar 120 spesies pemangsa yang ada. Sementara itu SiR David (83), menyatakan terima kasih dan merasa tersanjung atas pemberian nama itu.

"Saya telah dikontak oleh tim ilmuwan setelah mereka menemukan tanaman itu, dan meminta agar nama saya bisa dipakai untuk menamai tanaman ini. Terima kasih atas semua itu. Saya tersanjung karenanya." jelas David.

Read more: http://siradel.blogspot.com/2010/10/sir-david-tanaman-raksasa-mematikan.html

0 komentar:

Poskan Komentar