Selasa, 14 Desember 2010

Corundum, Mineral Terkeras Kedua Setelah Berlian


Ketika seseorang diminta menyebutkan permata seperti berlian , topaz , aquamarine , zamrud dan garnet, corundum biasanya tidak disebutkan, namun dua varietas corundum, yaitu permata merah korundum dikenal sebagai ruby dan semua warna lain korundum dikenal sebagai safir.

Corundum alam adalah mineral kedua terkeras setelah berlian yang masih empat kali lebih keras dari mineral ini. Kekerasan corundum dapat dikaitkan dengan ikatan aluminium dan oksigen yang kuat dan pendek. Ikatan ini menarik oksigen dan aluminium atom berdekatan, membuat kristal tidak hanya keras tapi juga cukup padat untuk mineral yang hanya terdiri dari dua elemen ringan.




Corundum Pink


Corundum Safir

Karekter Fisik:

1.Warna sangat bervariasi itu. Warna dapat putih atau tidak berwarna, biru, merah, kuning, hijau, cokelat, ungu, dan merah muda

2.Tingkat kemampuan merefleksikan cahaya dimulai dari selevel kaca sampai adamantine lustre(*lihat wiki)

3.Transparansi Kristal bisa transparan atau translucent.

4.Sistem kristal trigonal; bar 3 2 / m

5.Tingkat kekerasan/hardness adalah 9

6. Berat Jenis adalah sekitar 4,0 + (di atas rata-rata untuk mineral tembus pandang)

7. Associated Minerals include calcite , zoisite , feldspars , micas and garnets . Associated Mineral termasuk kalsit , zoisite , feldspars , micas dan garnet .

8. Karakteristik lain: indeks bias sekitar 1,77; pleochroic (intensitas warna bervariasi dari arah melihat berbeda); membentuk pola pada permukaan yang terpisah.

9. Lebih banyak ditemukan di Burma, Sri Lanka, North Carolina dan Montana, Amerika Serikat; Afrika, beberapa daerah di India, Timur Tengah dan negara-negara Asia Tenggara.

10.Indikator untuk menentukan kualitas terdiri dari kekerasan ekstrim, kepadatan dan crystal habit

sumber : http://www.adipedia.com/corundum-mineral-terkeras-kedua-setelah-berlian/

0 komentar:

Poskan Komentar